Sabang Family trip

Happy new year 2015 ๐Ÿ˜€

gimana nih acara tahun baruannya? seru gak?

basa basi dulu

first post di tahun 2015 nih.

Sebelum baca ada baiknya ambil cemilan dulu karna tulisan ini bakal panjang. ๐Ÿ˜€

karna cici gw yang dari surabaya pulang ke medan dalam rangka mau ngerayain ultah papa gw, kita mendadak ngadain trip ini.

gak ada direncanakan sebelumnya, cuma tiba2 “ke sabang aja yuk?”

jadi berangkatlah kita tanggal 22 desember kemaren.ย padahal harusnya kita berangkat jam 9 malam.ย kenyataannya jam 9.30 baru berangkat. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

gak ada yang namanya tepat waktu kalo mau berangkat rame2 bareng keluarga gw. ๐Ÿ˜€

mau keluar rumah udah kayak rombongan sirkus aja saking ramenya.

hujan mengiringi perjalanan kita ke Sabang kemaren itu. di beberapa titik malah jalanan pada banjir.

perjalanan ke Aceh memakan waktu lebih kurang 12 jam. disambung naek kapal lambat ke Sabangย  selama 2 jam. total perjalanan kita hampir 15 jam. *elus2 bokong rata*

waktu nyampe di pelabuhan ulele itu udah banyak mobil ngantri didepan dermaga. kata yang disana mobil2 itu udah nginap sejak kemaren. what?! jadi ntar mobil kita bisa gak kebagian masuk ke dalam kapal dong?! kepanikan pun melanda kita semua. tapi daripada bingung mending kita sarapan dulu. ๐Ÿ˜€ cuma makan indomie sih, gak ada yang istimewa. enakan juga indomie ย yang dijual di warung depan kantor gw.

ternyata gak ada kapal cepat yang jalan di hari itu karna cuaca buruk. kalo kapal lambat tetap jalan karna lebih kuat menahan deburan ombak. *halah*

jadi ada dua jenis kapal dipelabuhan ini, kapal cepat dan kapal lambat. kalo kapal cepat itu kayak ferri. khusus penumpang aja. gak ada mobil yang boleh naek. apalagi helikopter atau pesawat. perjalanan memakai kapal cepat itu cuma butuh 45 menit aja.

kalo kapal lambat itu mobil dan sepeda motor boleh ikut naek. tapi pesawat dan helikopter juga gak muat. ukuran kapal tentu lebih besar dan kokoh demi menahan terjangan ombak. perjalanan lebih kurang 2 jam.

back to topic,

kalo mobil gak bisa ikut masuk trus ntar disana kita ke mana2 gimana? gw pun nelpon ke hotel yang udah gw pesan jauh2 hari. dan orang hotelnya cuma kasi saran untuk sewa mobil aja pas di sabang. waktu gw selesai nelpon ada satu keluarga yang duduk didekat meja dan mendengar percakapan gw tadi. trus dia nawarin mendingan sewa mobil aja.

“mobilnya ditinggal di pelabuhan sini aja. aman kok. tinggal kasi duit 20 ribu ke penjaganya”

“lagipula kalo nyebrang pake dua mobil dan sewa mobil disana biayanya lebih kurang hampir sama aja.”

keputusan pun diambil. kita tinggalin mobil dipelabuhan ulele. trus sampai di sabang kita nyewa mobil aja.

orang yang tadi pun ngasi no telpon orang yang bisa dihubungi kalo mau sewa mobil.

ternyata kapal lambat yang akan berangkat itu jam 11. waktu itu udah jam 10. sibuk2 kita beli tiket. trus sibuk2 keluarin barang dari mobil dan sibuk2 jalan ke dermaga untuk masuk kapal karna kapal udah mau berangkat.

tapi masih sempat2nya foto dulu ๐Ÿ˜€

2014-12-23 10.38.26

harga tiket ekonomi per orang 25 ribu. anak2 gak usah bayar. gaย  tau sih batasan umur berapa. yang jelas semua keponakan gw gak dibeliin tiket. sampe didalam semua tempat duduk ekonomi udah penuh. kita pun masuk ke ruang VIP yang masih lengang dan berAC. gak taunya dateng petugas yang meriksa tiket. ketauanlah tiket kita itu yang ekonomi. tapi ini kan Indonesia ya. tinggal sogok petugasnya aja udah beres. ๐Ÿ˜€ perbuatan ini tidak dianjurkan sih. tapi kalo bawa anak2, orang tua dan bayi kalo gak dapat duduk selama 2 jam itu gak mungkin kan? alasan ๐Ÿ˜€

2014-12-23 10.56.17

suasana didalam ruang VIP

 

karna cuaca buruk kapalnya goyang2 trus. jadi banyak yang muntah deh.

akhirnya nyampe juga di sabang setelah terombang ambing dilautan selama 2 jam. tiba di sabang disambut oleh rintik hujan.

2014-12-23 13.12.26

pas nyampe di sabang

2014-12-23 13.12.30

bentuk kapal cepat alias ferry

 

karna sebelumnya udah sewa mobil L300 untuk anterin kita ke hotel. begitu kapal merapat ke dermaga supirnya nelpon kalo dia udah standby di pelabuhan sabang yang namanya Balohan.

bayar perorang 20 ribu rupiah. ternyata dari pelabuhan ke hotel lumayan jauh kalo ditempuh pake kaki. kira2 ada 20 menit kalo naek mobil. untung aja gw mengabaikan permintaan adek gw yang menganjurkan untuk jalan kaki aja dari pelabuhan ke hotel.

hujan yang rintik2 tadi pun makin lama makin deras. coba kalo tadi jalan kaki? bisa dikira rombongan bebek abis kecebur got donk kita nanti? ๐Ÿ˜€

eniwei, karena udah jam makan siang maka kita pun minta supirnya anterin untuk makan siang dulu ke restoran yang enak dan murah. dibawalah kita ke restoran nasi padang yang judulnya Murah Raya. makanan dihidangkan diatas meja selayaknya kalo kita makan di restoran padang. tapi makanannya gak ada yang enak.

murah sih iya.

enak? GAK.

tapi ya udahlah. nasi udah jadi bubur. gak mungkin makanan yang udah dimakan dimuntahin lagi kan? ๐Ÿ˜€

ada cerita lucu di restoran ini, mereka menyediakan air putih digelas yang udah dihidangkan dimeja. trus ada teko plastik yang berisi air putih juga. jadi setelah air di gelas habis diisi pake air yang di teko itu. setelah selesai makan mama gw bermaksud untuk mengisi tupperware ponakan gw yang udah kosong pake air di teko itu. tapi pas pelayannya nampak langsung dilarang.

“eh..itu air buatย  cuci tangan bu..”

jadi? yang daritadi diminum itu?

AIR KOBOKAN?

……….

HUAHAHAHAHAHAHAHAHA….

untung gak ada yang mencret ataupun sakit setelah minum air kobokan itu. ๐Ÿ˜€

hujannya kayaknya sengaja menemani disetiap perjalanan kita selama di sabang deh. waktu turun dari mobil mau makan siang, ujannya deresss banget. waktu lagi makan hujannya berhenti. trus pas nyampe di hotel mau turun untuk cek in pun hujannya deresss banget. -__-”

nyampe di hotel gak bisa kemana2 karena ujannya awet banget. gak bisa liat sunset. -__-”

jadi malam itu kita cuma makan di restoran hotel.

oh ya, kita nginap di hotel The Point Resort di daerah sumur tiga. sebelahnya Casa Nemo.ย ย tarif per malamnya waktu itu 420 ribu. malam pertama di sabang kita tidur ditemani rintik hujan yang makin lama makin deras.

sinar matahari? apa ituuh?

hari kedua di sabang.

dan hujannya bukannya berhenti. malah makin deras. sampai jam 11 gitu baru agak reda dan kita pun berangkat ke kilometer nol. perjalanan memakan waktu kira2 45 menit gitu dari hotel kita.

hujan pun masih rintik2. tapi masih bisa lah kita foto2. ternyata diatas lagi ada perbaikan, gak ada toilet yang bisa dipakai. jadi kalo kebelet ya terpaksa buangnya di semak2 atau tahan sampe pulang. gw milih nahan aja daripada mesti disemak2. ๐Ÿ˜€

jangan lupa bikin sertifikat 0 kilometer ๐Ÿ˜€

2014-12-24 12.28.56

gak ada foto gw karna gw yang jadi fotografernya

 

abis dari kilometer 0 kita ke iboih. trus sewa kapal buat nyebrang ke pulau rubiah. sewa 1 kapal harganya 350ribu.

2014-12-24 14.57.32

kayak gitu tuh kapalnya. hujan deras menyambut pas kita mau merapat ke dermaga di pulau rubiah

 

kita makan siang di pulau rubiah. di salsa cafe itu yang sebelah kanan. makanannya standardlah menurut gw. harganya juga gak terlalu mahal.ย sayangnya mereka pas keabisan stok sate gurita. padahal gw pengen nyobain.

2014-12-24 15.33.57

siap2 mau snorkling

 

cici2 gw beserta suami dan adek gw pergi snorkling. sementara anaknya dijaga gw ama mama gw. -__-‘

kenapa gw gak mau ikut snorkling? errr… gak kepengen… gw gak hobi maen aer. mendingan gw ke theme park naek permainan super extreme atau bunge jumping sekalian daripada harus nyelam ๐Ÿ˜€

setelah puas maen di pulau rubiah kita pun balik ke hotel. istirahat bentar dan keluar untuk makan malam. karena katanya ada tempat makan yang kalo ke sabang harus makan disitu. mie jalak namanya. nama tokonya sih Pulau Baru. bentuknya kayak mie pansit gitu. tapi ada potongan daging ikan yang udah digoreng dan dipotong kecil2. rasanya yah lumayan. porsinya guede banget. kalo untuk ukuran perut gw sih bisa untuk dua orang makan. ๐Ÿ˜€

mie jalak

mie jalak

 

hari terakhir di sabang

pagi2 buta gw udah bangun karna mobil jemputan jam 6 udah mau datang untuk mengantar kita ke pelabuhan.

dan hujan pun masih setia menemani setiap perjalanan kita. -__-”

karna kali ini kita cepat sampai di pelabuhan maka masih banyak tempat duduk yang kosong di bagian ekonomi.

sarapannya diatas kapal aja. beli nasi bungkus yang dijual ibu2. ada nasi sayur atau nasi lemak. murah meriah dan rasanya yah lumayanlah.

perjalanan pake kapal pagi gak terlalu bergelombang. gak kayak waktu berangkat.

dan nyampe di aceh kita disambut apaa?? yak betul! hujan deras pemirsa! -__-”

tapi walau hujan menghadang gak menghalangi kita untuk berburu kuliner di aceh. kita makan di mie Razali yang katanya berdiri sejak thn 1967. waktu mau kesini sempat nyasar juga padahal udah berbekal GPS ๐Ÿ˜€

2014-12-25 11.15.36

 

2014-12-25 11.45.14

mie kepiting

 

abis makan kita ke museum Tsunami. di temani rintik hujan dan harapan membuncah kita masuk ke museum.

2014-12-25 12.46.50

museum tsunami

 

dan ternyata tutup sodara2. berhubung katanya besok Jusuf Kalla mau ke sana jadi seluruh ruangan disteril jadi gak boleh ada yang masuk. -__-

2014-12-25 12.49.03

jam operasional museum tsunami

2014-12-25 12.52.02

museum tsunami

 

trus kita pun ke kapal apung PLTD yang gak jauh dari sana. ternyata jam 2 baru buka. sedangkan itu masih jam 1 siang. terlanjur sampai disana ya udah lah ya ditunggu aja sampai buka. masuk kedalam situs tsunami kapal apung ini gak perlu bayar apa2. tapi dibagian pintu ada diletakkan kotak amal yang boleh diisi duit secara sukarela. oh ya, waktu ke sini pun masih hujan loh. ada ibu2 ojekin payung 5 ribu saja. daripada kehujanan lagi gw pun menyewa payungnya itu ๐Ÿ˜€

2014-12-25 13.43.54

pintu masuk ke kapal apung PLTD

2014-12-25 14.24.07

kapal apung PLTD

2014-12-25 14.14.29

pemandangan dari atas kapal apung PLTD

 

Seharusnya ada 1 tempat lagi yang kapalnya nyangkut diatas rumah penduduk. tapi karna udah sore banget dan kita masih harus menempuh perjalanan 12 jam lagi untuk pulang ke rumah,ย kita putuskan untuk gak kesana lagi.

pas perjalanan pulang kita pun ketemu banjir lagi. ada yang banjirnya sampai sedengkul orang dewasa. untunglah mobil kita bisa melewatinya dengan aman. berkat penduduk sekitar yang pada keluar untuk mengarahkan mobil yang lewat. gara2 hujan melulu nih. kasian yang rumahnya pada kebanjiran.

btw, selama kita di sabang itu ya, gak pernah ketemu yang namanya matahari.

no sunset!

no sunrise!

no sunlight! mama lemon aja

sampe dirumah jam 5 pagi. gw langsung tepar. bangun lagi udah jam 1 siang. ๐Ÿ˜€

lain kali harus ke sabang lagi nih. tapi gak boleh kesana pas musim hujan. ๐Ÿ˜€

Iklan

3 responses

  1. Baru kali ini denger air di teko untuk kobokan, harusnya dikasih keterangan di tekonya yaaa… Sertifikat 0 km-nya spt apa? Terkepokepo nih..

    1. hahaha.. iya tuh..ga dikasi tau ama pelayannya. sertifikatnya utk menandakan bahwa kamu udah menginjakkan kaki di kilometer 0 nya. sertifikat gw tuh jadi pengunjung yang ke 112.176. ๐Ÿ˜€

  2. wah ke Sabang dia ๐Ÿ™‚

Crossing Borders

Life in a suitcase..

American & Indonesian = US

All about Our Life, he is American & I am Indonesian

My Life, My Search, My Journey

In the moment of silence...

Ailtje Ni Diomasaigh

Ramblings of an Indonesian Woman

Chez Lorraine

A journal of an Indonesian in The Netherlands

Winny Marlina

Whatever you or dream can do, begin it!

Memorabilia

Catatan anak rantau dalam menggapai Impian, Cita-cita, dan Cinta

and The Story goes on..

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

When Samosir Meets Krones

There's Laugh... There's Joy... There's Love... There's Life...

backpackology.me

An Indonesian travelling family, been to 25+ countries as a family. Author of several travel guide books and travelogue. Write travel articles for media. Strongly support family travelling | travelling with baby/kids. .

โค polkadotyyann โค

a place where I store my precious memories

BlueTakko

One Step At A Time, When The Time Is Right, Fly Like A Bird!!!

A Secret Life of Mey

she is clothed in strength and dignity, and she laughs without fear of the future

SanWa Journeys

by Sandrine Tungka

saputraroy.com

a life enthusiast

Carousel Of Memories

A Blog By Rahne Putri

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

Gadisrakus

culinary and travel

Fiazku

Kecerdasan Manusia Bodoh

Nonikhairani

Once You Make a Decision, The universe Conspires To Make It Happen

Baginda Ratu

(... dalam istana kecil kami )

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

deddyklik

" vie paisible et heureuse "

Blog Saya pyo

A fine WordPress.com site

Bunda Gawul

Seorang Bunda Yang Ingin Berbagi

dunia gradien

Just another WordPress.com weblog

%d blogger menyukai ini: