Monthly Archives: November, 2018

Pengalaman dikuret (semoga cuma sekali seumur hidup)

Setelah menikah kurang lebih 8 bulan dan bosan menghadapi pertanyaan orang “udah isi?” akhirnya hasil testpack 2 garis.

Tapi kebahagiaan itu ga berlangsung lama karena diumur 8 minggu janin berhenti berkembang.

Seharusnya ini udah minggu ke 10. Tapi kemaren sore tiba2 muncul flek coklat. Seperti keputihan tapi berwarna coklat.

Tapi masih stay positive walaupun bertanya2 kenapa bisa gitu. Padahal ga melakukan kerjaan fisik yang berat2.

Urusan bersih2 udah ada Go Clean. Cuma masak sama cuci piring doang yang gw kerjakan sisanya banyakan leyeh2 di kasur.

Ya memang kamar gw di lantai 3 sih. Jadi ya tetep harus naik turun tangga buat ke dapur di lantai 2.

Eniwei, flek coklat itu waktu bangun pagi gak ada. Jadi agak lega. Tapi sekitar jam 10 atau jam 11 pagi flek itu ada lagi. Gw langsung selesaikan urusan dapur dan ke kamar buat rebahan.

Tapi malah frekuensi fleknya lebih sering. Akhirnya gw dan suami memutuskan ke dokter aja. Padahal seharusnya jadwal kontrol kita ke dokter tuh tanggal 23 november nanti. Dan dokter AAT langganan gw di BMC gak praktek di hari senin. Dan selasa 20 november itu tanggal merah. Jadi kita ke rumah sakit Awal Bros di daerah baloi.

Nyari dokter yang sedang standby aja. Adanya dokter Hendrie Liem SPOg. Dia orang Palembang btw. Thanks to kekepoan suami sempat2nya wawancara dokternya =_=

Tunggu sejenak, yang terasa lamaaa banget itu akhirnya giliran kita masuk ke dalam ruangan dokter.

Deg2an tapi stay cool. Setelah basa basi nanya dan ditanya dokternya gw pun disuruh baring di kasur utk USG.

Waktu USG sebenernya perasaan udah ga enak. Karna bentuknya beda dari terakhir USG ama dokter AAT. Trus gw perhatikan dokternya juga ekpresinya aneh gitu. Dan gak ada komentar apa2. Akhirnya disuru USG transvaginal. Yang dimasukin dari dalam supaya lebih jelas.

Jeng.. jeng…. yang gw takutkan pun terjadi. Dokter memvonis janin berhenti berkembang di umur 8 minggu. Denyut jantung tidak ada dan janin tidak bergerak setelah ditungguin selama semenit.

Waktu dokternya vonis gw cuma bisa terdiam. Bingung, shock, sedih dan segala pikiran lainnya. Malah gw ga bisa nangis. Yg ada cuma terdiam dan bengong.

Suami cuma bisa bilang “udah.. jangan dipikirkan lagi” mungkin itu sekaligus kalimat penghibur buat dia juga.

Setelah itu dokternya jelasin kalo penyebab janin tidak berkembang itu bisa jadi karena virus. Ataupun bibit janin tidak bagus jadi otomatis diluruhkan oleh tubuh.

Keputusan diambil disaat itu juga untuk segera dikuret. Lebih cepat lebih baik kata dokternya. Karena kalo dibiarkan lama bisa jadi bibit kanker.

Waktu itu udah jam 2 siang. Dan gw belum makan siang. Padahal tadi gw masak sop paikut tahu sama tumis kol pedas. Gara2 buru2 mau ke dokter ngecek yang gw pikir palingan cuma 2 jam udah balik lagi. Akhirnya malah ga boleh pulang lagi. Harus kuret hari itu juga.

Daftar ini itu dan isi data segala macem trus tungguin ada kamar. Akhirnya hampir jam 3 baru masuk kamar. Suami langsung beli makan buat kita berdua yang cuma gw makan secuil karena udah ga selera makan.

Jam 3 sudah harus puasa selama 6 jam. Jam 9 malam katanya mau dikuret.

Gak lama kemudian suster masuk dan bilang gw harus masukin obat untuk buka jalan rahim supaya bisa dikuret. Laminaria nama obatnya. Google gih kalo penasaran.

Disuru jalan kaki ke ruangan khusus itu. Ada tempat tidur dengan besi disamping buat ngangkang kaki kayak yang selama ini gw liat cuma di tv. Terpampang nyata didepan mata.

Disuru rebahan kaki dikangkang diatas besi itu. Mulailah susternya bekerja.

Jadi sebelum itu gw sempat searching2 pengalaman orang dikuret. Semua bilang gak sakit sama sekali karna dibius total. Tau2 pas bangun udah selesai.

Tapi sedikit yang bilang waktu mau masukin obat ke dalam vagina itu sakitnya kayak apa.

Let me tell you how i feel. Besi sepanjang entah berapa cm dimasukin ke dalam vagina. Waktu dimasukin itu hmmm.. rasanya… gak nyaman, perih dan ngilu.

Bukan cuma itu sodara2. Setelah alat itu dimasukin ke dalam vagina, masih ada alat lain yang tak tau bentuknya gimana. menyedot darah kotor didalam perut.

Rasanya itu adumak… perih, nyeri, sakit, mules. Kayak ada yang obok2 gitu dibawah sana.

Udah gitu susternya sempat2 pula ajak ngobrol nanya ini anak keberapalah? Udah berapa lama nikahlah? Dan pertanyaan basi lainnya.

Helloo.. orang udah kesakitan dibawah sana sempat2nya sampeyan nanya2 hal tak penting macam itu?

Mungkin maksudnya mengalihkan rasa sakit ya? Demi kesopanan ya gw jawab semuanya. Sambil diobok2 aduhai dibawah sana.

Dan pertanyaan gw ke suster cuma ini kapan selesainya sus? Udah mau selesai blm sus? Berapa lama lagi dikau mengobok2? Hiks…

Dan ternyata besi yang dimasukin tadi kurang panjang katanya. Gak menjangkau bagian dalam katanya. Alamak…

Dikeluarkan besi yg pertama masuk tadi, diganti besi lebih besar dan panjang buat dimasukin. Pas dikeluarin ya sakit. Pas dimasukin lebih sakit lagi.

Mungkin ada hampir setengah jam kerjakan itu.

Gw cuma bisa liat jam dan nanya pertanyaan tadi ke suster itu yang selalu dijawab “bentar lagi bu”

Padahal bentarnya itu lama loh menurutku.

Tapi akhirnya selesai juga suster itu mengobok2 dan mengeluarkan darah kotor.

Disuru balik ke kamar dan diinfus juga diambil darah.

Penderitaan gak sampai disitu aja kawan. Satu jam setelah infus tiba2 gw menggigil kedinginan. Sampai nyuru suami nyolong selimut tempat tidur sebelah yang orangnya belum datang. Hehe..

Tapi itu juga tetep kedinginan ditambah perut mules tiada henti dan juga lapar karna harus puasa.

Jadi dari jam 5 sampai jam 8.30 mules, kelaparan dan gemetar kedinginan. I just wish please time go faster to 10pm dimana semua udah selesai dan boleh pulang.

Sampai akhirnya suster datang buat tes alergi kulit. Disuntik jarum dan dimasukin entah cairan apa. Rasanya? Suakit coy!

Disuntik aja udah sakit. Pas masukin cairan dan disedot balik itu bikin gw menjerit kesakitan.

Untunglah gw gak alergi apapun. Jadi disuru duduk di kursi roda dan didorong ke ruang kuret.

Waktu itu alas tempat tidur udah penuh darah. Kata susternya bagus itu artinya jalan rahim sudah terbuka dan bisa dikuret.

Duduk lagi di meja operasi yang ada tempat buat kaki ngangkang.

Trus gw dipasang stiker di dada kanan, kiri dan pinggang kiri. Buat deteksi detak jantung.

Juga dipasang selang oksigen, tensi dan jempol dijepit kayak jepitan jemuran. Alat yang selama ini gw cuma liat di tv2. Semua terpasang dibadanku.

Jangan nanya fotonya. Boro2 foto. Nahan mules aja udah setengah mati. Dipikiranku cuma “kapan ini selesai?”

Seharusnya jadwal operasi jam 9 malam. Tapi molor sampe 9.30. Indonesia banget deh.

Dokter anestesi datang dan jelasin ini itu yang cuma ku iya2kan aja supaya cepet. Udah lupa dia nanya apaan.

Akhirnya dokter Hendri datang juga buat kuret gw.

Setelah itu disuru ngangkang lagi. Abis itu udah ga sadarkan diri sama sekali.

Bangun2 mendadak liat samping udah ada suami menanti. Dia ajak bicara tah apa. Udah lupa soalnya masih ngefly efek obat bius.

Kayaknya something suru kasitau mama gw buat info ga usa khawatir anaknya baek2 aja. Tapi nelponnya ke adek gw suru dia bilangin ke mama supaya bisa tidur nyenyak. Cuma gw masih ngefly waktu itu. Jadi lupa dah bilang apaan aja.

Trus suami juga ada chat ke cici2 gw buat kasi kabar.

Kira2 setengah jam kemudian baru dipindah ke kamar biasa. Tapi kali ini pindahnya didorong dari kasurnya langsung.

Trus makan deh. Dikasi bubur ama suster. Tapi sebelumnya gw udah makan nasi ama telur ayam kampung goreng 2 biji yang dibawakan ama tantenya suami.

Jadi buburnya dimakan ama suami deh. Gw cuma icip dikit karena ga doyan bubur.

Fast forward jam 1 malam akhirnya kita keluar dari RS Awal Bros. Setelah membayar semua biaya sekitar 8jutaan atau 9jutaan gitu.

Sampai saat tulisan ini diketik di jam 4.30 pagi disamping suami yang udah ngorok sepenuh jiwa tapi gw masi belum ngantuk sama sekali.

Perut masih mules. Jalan masi sempoyongan kayak ada gempa lokal. Dan laper.

Sekian dan terima transferan karena udah bokek.

Doakan semoga gw cepet hamil lagi. Dan buat orang2 kepo yang baca ini. Tolong jangan nanya2 gw lagi kapan isi.

Kalo lu bisa jawab “kapan lu mati” baru boleh nanya ke gw “kapan isi” “udah isi belum” endebrai endebrei.

Karena itu bukan kita yang ngatur kapan mau hamil dan kapan mau mati.

Mungkin bagimu itu pertanyaan biasa dan mau menunjukkan kalo elo care ama gw. But, no thanks. Lebih baik nanya no rekening gw aja dan kirim foto bukti transfer. Itu lebih membahagiakan daripada nanya2 hal yang menyakitkan.

Kecuali kalo memang mau biayain semua biaya dokter. Dari mulai program hamil, sampai melahirkan baru boleh nanya2. Tengs.

P.S.

19 november 2018

Dear my baby yang gak pernah berjumpa. Semoga dilain kesempatan kita bisa berjumpa lagi. Please come to my stomach again with more strong and more healthy and stay till the end like a champion.

I will waiting for you come again!

Love, peace and gaul!

Brigitta Dwidana

be kind. be free. be happy.

MamiE FuNkY

welcome to my (not) simple life

Crossing Borders

Life in a suitcase..

Ailtje

Ramblings of an Indonesian Woman

Chez Lorraine

A journal of an Indonesian in The Netherlands

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

Memorabilia

Catatan anak rantau dalam menggapai Impian, Cita-cita, dan Cinta

and The Story goes on..

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

When Samosir Meets Krones

There's Laugh... There's Joy... There's Love... There's Life...

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

BlueTakko

One Step At A Time, When The Time Is Right, Fly Like A Bird!!!

A Secret Life of Mey

she is clothed in strength and dignity, and she laughs without fear of the future

SanWa Journeys

Sandrine Tungka

saputraroy.com

a life enthusiast

Carousel Of Memories

A Blog By Rahne Putri

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

gadisrakus

culinary and travel

Fiazku

Kecerdasan Manusia Bodoh

Nonikhairani

Once You Make a Decision, The universe Conspires To Make It Happen

Baginda Ratu

(... dalam istana kecil kami )

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

deddyklik

" vie paisible et heureuse "

Blog Saya pyo

A fine WordPress.com site

Bunda Gawul

Seorang Bunda Yang Ingin Berbagi