Tag Archives: solo traveling

Review Link Corner Hostel Bangkok

karena ga ada ide mau post apa jadi gw review Link Corner Hostel Bangkok aja deh.

hostel yang gw tinggalin waktu solo trip ke Bangkok kemaren ini letaknya pas di sebelah ARL Ratchaprarop. jadi keluar dari kereta liat aja ke sebelah kiri, pas di sudut jalan keliatan tuh Link Corner Hostel.

nyampe di hostel udah jam 7 malam. langsung cek in dan gak perlu pake deposit.

dikasi kunci kamar, selimut, dan name tag buat digantung di samping tempat tidur. Name tag dan kunci dikembalikan waktu cek out.

gw pilih di female dorm 8 bed, gak berani di mixed dorm. takut ntar ada yang ngorok dan mengganggu tidur cantik gw. huahahaha…

waktu pertama masuk ke dalam dorm itu gelap gulita dan sepi banget, rupanya ada yang lagi tidur.

gw ada kenalan sama bule dari kanada, cewe yang solo traveling juga baru nyampe setelah perjalanan 23 jam dari negaranya.

ada yang dari jepang, ada yang dari jerman juga. tapi setelah mereka cek out masuk orang2 baru yang gw gak tau lagi dari mana aja. soalnya gak sempat kenalan lagi, ketemunya aja susah. gw belum bangun mereka udah keluar. gw pulang mereka udah tidur.

gw pilih hostel ini karna reviewnya di trip advisor lumayan bagus dan keliatan bersih dari foto2nya. dan memang bersih sih.

selama gw nginap 4 malam disana orang yang masuk keluar silih berganti. untung semuanya gak ada yang ngorok parah banget. ada sih yang ngorok, tapi masih bisa ditolelir suaranya.

di hostel ini disediakan sandal jepit khusus buat didalam ruangan. tapi gak gw pake, soalnya gw sendiri udah pake sandal jepit

20150307_085008

2015-05-20-12-28-19_deco

2015-05-20-12-29-12_deco

selama gw tinggal disana untungnya roommate semua yang banyakan bule gak ada yang aneh2. waktu gw mandi juga semua barang gw ditinggalin gitu aja di tempat tidur, waktu balik semua masih utuh. ada juga sih yang mandi dibawa tasnya yang mungkin berisi barang berharga kayak emas 1 kilo. πŸ˜€

di malam ketiga ada masuk 1 bule rempong, udah mamak2 gitu tampilannya. waktu gw pulang dia udah ada di samping tempat tidur gw. jadi AC di kamar itu emang dingin bangeeettt. kayaknya dia gak tahan karna terlalu dingin, terus di tinggiin deh supaya gak dingin banget. trus pulang penghuni lain, di turunin suhunya. tapi kebetulan bule rempong itu gak ada didalam kamar. jadi aman. trus pulang lagi penghuni lain, diturunin lagi suhunya, nah ini pas bule rempong ada didalam kamar. dia langsung protes dan bilang kalo tadi dia yang kecilin karna terlalu dingin. untung penghuni yang itu juga orangnya selow jadi diikutin aja permintaan bule rempong itu. hasilnya kamar jadi anget. tapi penghuni lain juga adem2 aja. gak banyak protes.

gak lama kemudian mulailah bule rempong itu ngorok. gw yang belum tidur jadi makin gak bisa tidur. trus gw idupin lampu baca disamping tempat tidur gw, ternyata bule rempong itu terganggu, dia langsung balik badan ke arah dinding membelakangi gw. otomatis ngoroknya berhenti donk. tapi dia jadi gelisah, bolak balik badannya. akhirnya dia ambil bantal dan selimut keluar kamar. tapi gak sampe 10 menit balik lagi. trus dia minta gw buat matiin lampu karna dia gak bisa tidur. yaelah.. rempong bener tu bule. mau enak tidur ya sewa kamar sendiri deh. terpaksa gw matiin lampu daripada ntar ditimpa pake badan gedenya. πŸ˜€ untungnya abis itu gak kedengaran lagi suara ngoroknya. dan besoknya dia cek out. horeee… πŸ˜€

kesimpulannya sih, hostel ini recommended kok. asal jangan ketemu yang rempong aja. hehehe… tempat tidurnya bersih dan gede. disamping tempat tidur ada colokan dan lampu baca. kamar mandinya juga bersih dan terang. ada disediakan hair driyer, tapi sabun dan sampo bawa sendiri ya. kelemahannya hostel ini gak ada liftnya, jadi kalo bawa koper gede ya lumayan gempor buat angkat keatas. untung gw cuma bawa travel bag kecil ama ransel aja.

Iklan

Bangkok solo trip day 4 & 5

Okeh.. mari kita lanjut. *kretekin jari*
Baca disini ya untuk day 1, day 2, dan day 3. πŸ˜€

Berhubung udah lama berlalu. Ingatan juga udah samar2 deh.
Karna takut ntar males nulis lagi, day 5 digabung aja disini yak πŸ˜€

Hari keempat rencananya mau ketemuan ama agan2 kaskus. Gimana ceritanya bisa janjian?
Gini ceritanya… pada jaman dahulu kalaΒ  gw ngepost di forum mancanegara jadwal perjalanan gw trus ada agan yg email gw trus minta Line id. Gitu ceritanya.

Singkat cerita, ada jadwal yang memungkinkan kita untuk berjumpa di 2 hari terakhir menjelang kepulangan gw.

berhubung kenalnya dari kaskus jadi mari kita panggil dengan sebutan agan aja πŸ˜€

Karna agan itu belum pernah ke chatucak jadinya kita janjian ke chatucak aja. Iya..gw pegi chatucak 2 hari berturut2Β  πŸ˜€

Janjian ketemunya di BTS mochit. Gw duluan nyampe. Kira2 1 abad 20 tahun 3 jam 20 menit kemudian mereka pun tiba dan nyamperin gw yang lagi duduk cantik disebuah bangku.

2015-03-08 10.22.12

pemandangan ke arah chatucak park dari BTS Mochit

2015-03-08 10.21.43

pemandangan ke arah chatucak park dari BTS Mochit

Dan kita pun langsung capcus ke chatucak. Β mereka berdua cowok yang sangat rame sekali. Gw cuma ngakak aja liat mereka berdua berdebat tentang segala hal. Mirip kayak bocah 5 tahun yang diajak mamaknya ke pajak sambas. πŸ˜€

Dan bisa ditebak sebentar aja mereka udah rewel pengen udahan dari pasar yang panas banget itu.
Agan 2 bilang: “anjrit..panas bener yak.. kalo begini ceritanya gw kagak mau dititipin apa2, mendingan kasi duit ke orang yang mau nitip dah suru dateng kesini beli sendiri”
Agan 1 menimpali “iyaah..gw juga kagak mau dititipin..mending gw kasi elu duit trus dateng kesini sendiri deh”
Gw : “………”
Untung kemaren gw udah jelajahi sendirian dan jajan2 makanan lucu disana. Hehehe…

“Lin, mau kemana abis ini? Pokoknya kami ikutin elu aja dah hari ini!!”
Busett.. gw mau dikuntit seharian. :O

Kita muter2 tanpa arah dan tujuan dan berakhir nyasar ke bagian binatang -___-
Akhirnya pake gps untuk bisa keluar ke jalur yang benar. Hahahaha…

Karna udah kepanasan kami memutuskan untuk udahan aja.
“Ke Terminal 21 aja yuk?!” Tanya gw.
“Ayuukkk!” Jawab mereka.

Gw pernah baca di twitternya Claudia Kaunang kalo foodcourt di Terminal 21 ini murah banget.

Dan itu memang bener murah banget!
Gw makan mi tomyam with pork slice cuma 28baht aja! Coba dikali 400 perak. Cuma 11.200 perak! Di mall loh itu. Sedangkan beli di pinggir jalan di Medan aja udah gak ada yang jualan semurah itu. Palingan dapet indomie kuah pake telor aja.

2015-03-08 13.21.48

Tomyam Noodle With Pork

Agan 1 sampai kalap. Dia makan sampai 3 main course. dia bawa naga kali didalam perutnya.Β Gw mah 1 jenis aja udah kenyang.

Terminal 21 ini konsepnya kayak bandara gitu. Penjaga pintunya aja pake kostum pilot.

2015-03-08 20.13.13

Pier 21 Food court

Trus toilet tiap lantai beda thema. Berhubung norak gw cobain masuk beberapa lantai. Dan gw yang gak hobi selfie aja sampe norak selfie di toilet kayak anak2 alay. Untung sepi. Huahahhaa..

2015-03-08 21.22.272015-03-08 20.09.202015-03-08 21.22.31

Toiletnya juga banyak tombol2nya. Bisa diangetin, dianginin, disiram aer panas atau dingin. Iya, gw kan norak belum pernah nemu toilet canggih. Biasa nemu toilet jongkok doang sih. Hihi..

2015-03-08 13.07.36

Selesai makan mereka nanya lagi
“Abis ini mau kemana? Pokoknya kami ikutin elu aja deh Lin”
“Lah.. kok ikutin gw? Gw mah ga ada jadwal terikat. Bebas…mau kemana mah ayuk aja”
“Platinum ama Pratunam itu dimana? Kesono yuk?”
“Platinum itu di daerah Pratunam” ya kayak pasar juga, banyak yang jualan baju2. Tapi pake AC”
“Ya udah kesono aja yuk?”

Dan berangkatlah kita ke Platinum.
Tapi karna udah seharian jalan kaki dan diterpa panas di Chatucak sampe di Platinum, kaki udah pegel banget. Cuma muter2 bentar. Dan kita pun nongkrong di foodcourtnya lagi.
Karena tenaga udah lowbatt mereka memutuskan untuk pulang aja.
Mereka berdua sibuk gugel jalan pulang dari Pratunam ke Khaosan. Jadi gw saranin naek taksi aja. Suru idupin argo atau meternya.
Trus gw stopin taksi dan setelah supirnya mau idupin meter gw pun memulangkan dua bocah itu ke hotelnya.
Terbalik yaahhh… dimana2 cowo nganter cewe. Ini malah terbalik, gw yang setopin taksi. Huahahha…
Gak apa2lah ya.. mereka kan baru pertama kali ini ke Bangkok, ntar ditipu ama supir taksinya. Hihihi…
Waktu nyampe hotel mereka Line gw bilang tarifnya 65baht aja. Murah banget katanya. Daripada naek BTS kaki pegel naek tangganya. Hehehe…
Abis memulangkan mereka gw gak langsung pulang,Β  gw keliling2 lagi sebentar. Soalnya sayang masih sore balik ke hostel. Dari pratunam ke hostel deket sih. Jalan kaki 10 menit aja.

Setelah kaki gw bener2 menyerah baru deh gw pulang ke hostel untuk istirahat sejenak dan mandi.
Tapi abis mandi gw keluar lagi πŸ˜€

Soalnya udah malam terakhir, dan gw udah betah jalan2 sendirian di Bangkok. Udah bisa cuek makan sendirian di warung. Udah bisa cuek mau kemana2 sendirian. Jadi gak kepengen pulang 😦

Day 5

Huaaaa… hari terakhir….

Pagi itu gw bangun dengan perasaan agak sedih dan gak rela karna harus pulang. Hiks..

Trus gw di Line ama agan 1. “Lin, ketemuan lagi yuk..hari ini kami pindah ke hotel daerah pratunam nih”
Ternyata mereka nginap di Baiyoke Boutique Hotel. Yang letaknya deket banget dari hostel gw. Jadi gw pun cek out dr hotel. Rencananya nitip koper di kamar mereka aja. Jadi bisa jalan2 sekitar pratunam lagi.
Tapi ternyata mereka belum boleh cek in. Jadinya gak bisa nitipin koper gw. Dan mereka ngajak ke foodcourt Terminal 21 lagi. *tepokjidat*
Jadinya gw geret2 koper kesana sambil nunggu waktu untuk ke bandara.

Abis makan di Terminal 21 kita naek BTS. Tapi kali ini tujuan kita berbeda. Mereka ke Siam. Gw ke Mochit. Bukan mau ke chatucak lagi. Hehehe…
Tapi mau naek shuttle bus A1 tujuan Don Mueang yang mangkal disono.

IMG_20150309_132939

foto sebelum pisah ke tujuan masing2

2015-03-07 12.04.03

suasana didalam BTS Menuju Mochit. sesepi hatiku tanpa kamu .ceilehh*

Bayar 30baht. Turunnya pas di terminal keberangkatan Don Mueang International Airport yang mirip terminal bis itu.
Hiruk pikuk turis dari cina yang nyerobot antrian trus ngomong teriak2.

2015-03-09 13.46.38

Nyampe di Kuala Namu Internasional Airport tanpa delay. Untuk menuju Medan gw naek kereta api lagi.

2015-03-09 18.50.25

Kuala Namu Airport

Sampai di stasiun Medan naek becak mesin 10ribu nyampe dikost. Udah dibeliin makan malam ama temen kost gw yang baik hati. πŸ˜€

Akhirnya tamat juga nulis perjalanan gw selamaΒ  5 hari di Bangkok.
Selama gw disana sendirian gw merasa sangat aman. Malah merasa lebih aman daripada di Medan. Kalo di Medan coba aja jalan kaki pake hotpants di pinggir jalan trus sambil pencet hp. Yang ada disuit2 sama abang becak trus hpnya dirampok. Hiii…

Trus temen & keluargaΒ pada nanya gw
“Masih mau jalan2 sendirian?”
Ya pasti mau lahh.. asal ke negara yang aman sentosa. Apalagi dibeliin tiket plus akomodasi. Huahahaha…

Tapi kalo bisa ditemenin sama patjar sih lebih enak. Huahahaha… masalahnya elu belum punya pacar nyet! *toyor diri sendiri*

Disitulah kadang saya merasa sedih
*nangis dipundak Hyun Bin*

Bangkok solo trip Day 2

yang mau baca bagian pertama disini yaa πŸ˜€

Semalaman gw gak bisa tidur nyenyak, bentar2 kebangun. Gak tau kenapa, mungkin ada rasa gak tenang karena sendirian. Padahal biasanya dimanapun gw nemplok selalu bisa tidur. πŸ˜€

Eniwei, petualangan hari kedua siap dimulai. Gw pun mandi dan bersiap2 menanti jemputan van untuk ke Dreamworld. Salah satu theme park di Bangkok. Jam 9 tepat dijemput ama supir van yang mengantar kami ke Dreamworld. Gw semobil sama keluarga dari Korea. Papanya duduk sama anak cowonya. Mamanya duduk sama anak cewenya. Sepanjang jalan yang cewe ngobrol dan bercanda terus sama mamanya. Yang cowo maen berantem2an ama papanya. Gw? Molor deh karna semalaman ga bisa tidur nyenyak. πŸ˜€

Perjalanannya kira2 1 jam gitu. Sampai di Dreamworld kami pun masuk ke satu ruangan untuk registrasi dan klaim tiket masuk. Dikasi tiket bentuk stiker bergambar angka untuk ditempel dibaju. Stiker itu cuma bertahan 5 menit di baju gw. Selanjutnya lenyap entah kemana. πŸ˜€ image Setelah beres kami pun dilepas untuk berkumpul lagi nanti jam 15.30. Gw memasuki theme park dengan perasaan ngenes. Ya ampun.. sedih banget yak gw cuma sendirian. Yang lain semua pada rame2 bisa ngobrol dan bercanda ama temen2nya atau gelendotan ama pacarnya. Sedangkan gw cuma sendirian sambil ngemut eskrim.

Tapi perasaan itu cuma bertahan sebentar. Digantikan oleh perasaan excited untuk mencoba semua wahana yang memacu adrenalin. πŸ˜€ Wahana pertama yang gw masuki cinema 4D. Pas mau masuk petugasnya nanya tiket. Trus gw tunjukin ke arah tempat gw tempelin stiker tadi. Eh, ternyata stikernya udah lenyap. “It’s gone…” Petugasnya pun cuma ketawa trus ngangguk sambil kasi kode suru gw masuk aja. Didalam kayak bioskop gitu. Tempat duduk boleh milih sembarangan. Jadi gw sembarangan duduk aja deh. Keluar dari wahana 4D gw lanjut ke sky coaster.

image

sky coaster

Gak terlalu mengerikan sih ini. Cuma 1 putaran aja. Dan gak seseram penampakannya.

Selanjutnya gw menuju ke food court untuk makanΒ  siang. Harga makanan di food court gak terlalu mahal tuh. Untuk ukuran theme park mah murah. Gw beli nasi ayam hainan cuma 50baht. Beli kupon dulu dikasir trus dikasi kupon pecahan 20baht dan 10baht. Langsung menuju konter makanan yang diinginkan. Setelah perut kenyang lanjut cari wahana lain. Dan gw udah lupa selanjutnya naek apa. Yang jelas gw cobain semua permainan yang seru2. Antri juga gak terlalu lama banget. Padahal banyak grup anak sekolahan yang lagi field trip gitu.Β  Lucu deh mereka pada pake seragam yang sewarna trus model rambut pada sama semua.

Ternyata sendirian ke theme park not bad juga. Ga perlu ribet nungguin orang. Mau naek apa tinggal antri. Mau makan ya tinggal makan. Ga perlu ribet2. Ga ada drama2. Tapi ya tetep lebih enak kalo bareng patjar. Bisa gelendotan. Hihihi..

Capek juga jalan kesana kesini seharian. Mana cuacanya panas banget. Jam 15.30 gw pun balik ke kantor tempat penukaran tiket tadi sambil nungguin keluarga Korea itu. Di van mereka pun masih ngobrol dan maen2. Energinya banyak yah.. gw udah tepar kecapekan jalan kaki. Mereka minta diturunin di Platinum. Mau belanja sepatu kayaknya mereka.

Gw ngerti dikit2 sih mereka bahas apaan. Akibat kebanyakan nonton Kdrama ini. Hehehe… Waktu minta supirnya turunin di Platinum si supir kebingungan. Setelah mudeng supirnya bilang “ohh..Platinam?” Rupanya mereka biasa sebut Platinum itu Platinam.

Waktu mau turun anak cowonya kan lagi tidur tuh, pas dibangunin malah ngamuk2. Kayak ga rela dibangunin gt. “iki ottoke yeobo?..” (ini gimana suamiku?) istrinya nanya ke suaminya. Suaminya pun terus2an bangunin anak cowonya “tae min a..irona.. tae min a.. irona” (tae min..bangunn) Anaknya makin ngamuk2. Huahahaha.. akhirnya mereka turun aja. Dan anak cowonya mau gak mau sambil menggerutu ikut turun juga. πŸ˜€

Nyampe di hostel gw tepar dah. Tiduran bentar trus mandi dan siap keluar lagi buat cari makan malam, padahal badan dah pegel semua. Tapi sayang kalo cuma tidur di hostel. πŸ˜€ Malam ini gw mau berburu kuliner yang gw baca di blognya orang. Rekomendasinya mie pangsit di soi 38 Thong Lor daerah Sukhumvit.

Gw naek BTS turun di stasiun Thong Lo. Trus keluar ke exit no berapa ya? Gw lupa. Liat aja petunjuk buat ke soi 38 night market. Atau ikuti arah keramaian aja. Satu jalan itu jual makanan semua. Gw pun bingung mau makan apa. Mondar mandir nyari gerobak mie pansit tp ga ketemu.

Akhirnya karena udah lapar gw sembarang aja masuk ke tempat yang masih ada tempat duduk kosongnya. Pesen mie pake daging sapi. Enaakkk banget.. Daging sapinya banyak, kuahnya juga gurih.

2015-03-06 21.03.43

mie sapi

Minumnya tentu saja thai ice milk tea. Dan rasa thai ice milk tea nya itu lebih authentic daripada yang banyak dijual dijalanan gt. Enak banget deh. Diwarung ini juga ada jual somtam. Salad pepaya muda gitu. Sayang perut gw gak muat lagi. Itulah ruginya pegi sendirian. Dan ga bisa makan banyak kayak gw ini. Gak bisa nyoba makanan banyak macem. Ntar gak ada yang bantuin makan. Hikss..

kalo mau nyoba mi yang gw maksud ini patokannya itu warungnya sebelah kanan di seberang ibu2 penjual mango sticky rice.

Sampai hari kedua ini pun gw belum nyoba mango sticky rice. Karena ya itu abis makan udah kenyang. Gak muat lagi diisi makanan lain. Hehehe…. Abis itu pulang ke hostel dan tepar. Kalo malam sebelumnya gak bisa tidur. Malam kedua langsung tidur nyenyak sampe pagi. πŸ˜€

bersambung ke Day 3…

entah kapan πŸ˜€

Bangkok Solo Trip Day 1

Yuhuuu…
setelah bulan February ga ada update blog. Kita berjumpa lagi disini. Mau ceritain asal mula terjadinya solo trip gw ke Bangkok. Solo trip itu maksudnya jalan2 sendirian lo ya. Bukan jalan2 ke Solo yang di Jawa Tengah itu. πŸ˜€
Jadi disuatu siang yang membosankan di kantor. Seperti biasa gw blogwalking deh. Trus nyasar ke blognya malesmandi. Mbak ini ngepost sesuatu yang bikin gw langsung Dheg! Apa aja sih yang udah gw kerjakan selama ini? Kok rasanya datar2 mulu. Rutinitas dari kost ke kantor dan tiap sabtu pulang kampung atau ketemuan ama temen. Ini postnya kalo mau baca πŸ˜€
Tiba2 keinginan traveling langsung membuncah. Ceilehh..

kalo untuk career break sih belum beraniΒ  *ingat cicilan kuali ama kompor* πŸ˜€
Gw langsung buka website penerbangan warna merah yang mengklaim low cost itu. Pilih2 tanggal dan kemudian ditutup. Besoknya gitu lagi. Dan besoknya dan besoknya. Lah? Trus kapan pesennya?
Gw masih ragu..antara jalan sendirian atau ngajak temen. Jauh dilubuk hati pengen banget nyoba solo traveling gitu. Tapi kalo ntar sendirian gimana donk? Bakal garing gak? Pemikiran itu berkecamuk di otak gw. (((Berkecamuk))) πŸ˜€

Gw coba ngajak beberapa teman yang berpotensi untuk diajak traveling bareng. Tapi semua pada gak bisa. Ada yang ga bisa cuti karna belum dapat jatah cuti *lirik RJ* ada yang mau bikin laporan pajak. *lirik YK*
Yaelah… kalo nungguin mereka bisa bakal lama banget, bisa2 sampai ladang gandum dihujani coklat dan jadilah koko krunch. Sementara gw udah gak sabar.
Berbekal nekat gw pun book aja tiket plus hostelnya sekalian.

Dan taraaa… jadi juga gw ke Bangkok sendirian.
Kenapa Bangkok?
Karna murah dan murah. Hehehe..
Kalo Malaysia gw males. Singapore? Mahal.

sebenernya perjalanan gw ini gak backpacker amat sih. soalnya gw bawa koper juga. πŸ˜€ jadi istilahnya semi backpacker lah ya… πŸ˜€

Tadi gw mau cerita soal jalan2 di Bangkok kan ya? panjang banget yak prolognya. πŸ˜€
Udah ngantuk belum bacanya? Udah ya?
Ya udah deh sambung besok2 aja kalo gak males. Hihihi.. #kemudianditabok

Akhirnya datang juga hari yang dinanti2. Hari keberangkatan gw ke Bangkok! πŸ˜€
Dari kost gw naek becak mesin ke stasiun kereta api Medan. Dari dulu gw pengen nyobain kereta api bandara akhirnya kesampaian juga. πŸ˜€

Harga tiket 100 ribu untuk sekali jalan. Mahal sih. Kalo traveling lebih dari 2 orang mendingan naek mobil aja. Banyak mobil sewaan ke bandara kuala namu. Cuma 150rb aja buat 1 mobil bisa muat 4 orang.

2015-03-05 10.46.03

Kereta Api menuju Kuala Namu International Airport

Tanggal 4 maret malem gw dapat sms dari airasia kalo flight jam 12.10 diundur jadi jam 13.45. Huuu… *timpuk botol kosong*

Di pesawat gw duduk sebaris ama 2 bule udah bapak2. Bule kere nih..kok naek airasia sih mister? Wkakkakaka…

Kebetulan gw dapet duduk deket jendela. Jadi pas gw mau ke toilet gw harus gangguin bapak2 itu buat kasi jalan. Sori ya mister gangguin tidurnya. Udah kebelet pipis sih.. hihihi..

2015-03-05 14.58.33

bulenya lagi tidur tuh πŸ˜€

akhirnya nyampe jugaaa

2015-03-05 15.52.52

keluar dari imigrasi

Nyampe di Don Mueang udah sore. Padahal jadwal gw sorenya pengen ke Wat Arun liat sunset. Dari bandara keluar trus nyari tempat mangkal bus A1 atau A2 jurusan Mo Chit yang ada setiap 30 menit. Tinggal naek aja. Ntar didalem ditagih ama kernetnya sambil kecrek2 kotak duitnya. Harganya cuma 30baht. Kurs 1 baht gw tukar waktu itu rp.406. Cuma 12 ribuan! Murah banget kalo dibanding naek kereta api bandara dari Medan ke KNO.
Gw naek yang bus A2 turun di Victory Monument. Nyampe disitu gw kebingungan. Mana hp belum bisa internetan. Jalan sendirian sambil geret koper kayak anak hilang. Nampak konter jual kartu sim gw langsung masuk deh. Beli kartu true move trus suru mas nya aktifin buat internetan. Bayar 139baht. Kira2 50ribuan lah. Bisa buat internetan 7 hari. Signalnya kenceng pula.
Buat buka instagram, twitter, path langsung wush..kenceng bok signalnya kalo dibanding xl unlimited gw.
Begitu hp aktif langsung update status donk di twitter. Hehehehe… trus kabarin ke orang rumah kalo gw udah nyampe dengan selamat.
Sampai disitu perjuangan belum berakhir. Gw masih harus geret koper ke BTS terdekat.
2015-03-05 19.36.53
Gw tinggal di Link Corner Hostel di daerah Ratchaprarop. Deket banget sama airport rail link ke Suvarnabhumi.
Tapi kan gw bandaranya Don Mueang. T.T
Nyampe hostel udah jam 6 lewat donk. Batal deh liat sunset di Wat Arun.(tapi untungnya gak jadi karena ternyata Wat Arun lagi ada maintenance gitu, gak bisa naek ke atasnya)
Istirahat bentar trus gw pun siap bertualang di kota Bangkok. Naek ke ARL Ratchaprarop city line menuju BTS Phaya Tai harganya 15 baht. trus ganti ke jalur BTS menuju BTS Siam. Muter2 nyari makan malam trus nongkrong ditempat duduk deket air mancur sambil bengong liatin orang2 yang lewat.

2015-03-05 20.50.59

Siam Center

abis itu balik hostel lurusin badan untuk siap bertualang lagi besok.
Oh ya, hostel gw pilih yang female dorm. Sekamar 8 orang. Semua bule kecuali satu Jepang. ada yang dari Kanada, Jerman, dll. Nanti kalo gak males gw bikin 1 post khusus bahas Hostel yang gw tempati ini. πŸ˜€

Stay tuned untuk my very first solo trip to Bangkok day 2. Hohoho.. πŸ˜€

Brigitta Dwidana

be kind. be free. be happy.

MamiE FuNkY

welcome to my (not) simple life

Crossing Borders

Life in a suitcase..

Ailtje

Ramblings of an Indonesian Woman

Chez Lorraine

A journal of an Indonesian in The Netherlands

Winny Marlina

Winny Marlina– whatever you or dream can do, do it! travel

Memorabilia

Catatan anak rantau dalam menggapai Impian, Cita-cita, dan Cinta

and The Story goes on..

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

When Samosir Meets Krones

There's Laugh... There's Joy... There's Love... There's Life...

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

KOREA TRAVELS

❀ RECENT UPDATES ❀

BlueTakko

One Step At A Time, When The Time Is Right, Fly Like A Bird!!!

A Secret Life of Mey

she is clothed in strength and dignity, and she laughs without fear of the future

SanWa Journeys

by Sandrine Tungka

saputraroy.com

a life enthusiast

Carousel Of Memories

A Blog By Rahne Putri

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

gadisrakus

culinary and travel

Fiazku

Kecerdasan Manusia Bodoh

Nonikhairani

Once You Make a Decision, The universe Conspires To Make It Happen

Baginda Ratu

(... dalam istana kecil kami )

Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

deddyklik

" vie paisible et heureuse "

Blog Saya pyo

A fine WordPress.com site

Bunda Gawul

Seorang Bunda Yang Ingin Berbagi